My LuvLy Followers

Status Terkini :

Banyak entri-entri bermanfaat telah Erin tulis dan simpan di draf blog ni.. Cuma Erin akan terbitkan satu persatu dari masa ke semasa.. Tak boleh terbitkan sekali gus.. Sebab risau you all tak sempat baca jika Erin terbitkan terlalu banyak entri dalam satu masa.. Apa pun thanks sangat kepada you all yang sudi baca dan komen di blog puteriairyn ni.. Tanpa you all, blog ini akan suram dan sepi ibarat Erin berbicara sendirian.. Betul tak you all yang dikasihi sekelian?? ^_^

Tuesday, 13 August 2013

Part 2 : MiSTeRi SuRaT DaN BaNgLoW UsAnG

Assalammualaikum..

Hey guys..Cerita part 1 : Misteri Surat Dan Banglow Usang (Klik Sini) tu..U all dah baca eh?? Okay cerita bersambung lagi.. Sebelum tu perbetulkan kedudukan badan anda..Nak baca cerita ni, hati U all jadi berdebar-debar tak? Hehehe.. Saja je Erin nak kasi U all lemah sikit...

PART 2 : MISTERI SURAT DAN BANGLOW USANG

KAMI berempat melangkah beriringan dan ditemani oleh Pak Jabik. Sesekali mata aku melirik ke arah bibir Pak Jabik yang kelihatan berkumat-kumit. Apa mentera yang dibacanya? Hatiku mula berbisik. Mindaku kini berfikir akan perkara yang pelik-pelik. Benarkah tempat ini berhantu? Mungkinkah tempat ini mempunyai kisah mistiknya? Haikal dan Rusdi kelihatan begitu tenang ketika mengatur langkah ke villa usang tersebut. Cuma Fisha kelihatan ketakutan. Jangan disergah sudah, bimbang terkucir pula dia nanti. Rumput lalang setinggi paras paha, kami redahi. Kami semakin mendekati villa itu, tiba-tiba kami terasa seperti ada angin kencang bertiup beberapa saat. Seolah-olah kehadiran kami ke situ tidak disenangi oleh penghuni yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar.

"Aku dah cakap.Tempat ni..." Fisha mula bersuara. Belum sempat dia menghabiskan ayatnya, aku segera memekup mulutnya dengan tapak tangan kananku. Terbantut sudah apa yang ingin dilontarkan oleh Fisha.

"Inilah villa yang kamu semua nak tahu sangat tu..Aku hanya boleh teman kamu semua setakat ini sahaja..Aku nak balik!" 

Aku agak terkasima kerana nada pecakapan Pak Jabik yang tegas secara tiba-tiba. Dia juga menggunakan kata ganti nama diri dengan 'Aku'. Seingat aku, semasa berada di rumah Pak Jabik tadi, dia membahasakan dirinya dengan panggilan 'Pak Cik'.

Seraya itu, Pak Jabik terus berlari dan meninggalkan kami dengan seribu tanda tanya. Kami berpandangan antara satu sama lain. Bayangan Pak Jabik hilang di sebalik hutan tebal brsebelahan Villa Anggerik.

"Pak Cik tu orang ke?" Soal Fisha. 

"Aku pun fikir perkara yang sama macam hang pikiaq jugak.." Haikal yang sedari tadi hanya berdiam diri mula berbicara. 

Aku pula cuba membaca ayat-ayat manzil. Bukan mahu tunjuk ego padahal bulu roma di lengan aku juga meremang melihat tindakan orang tua itu. Hatiku berkata, bukan setakat surat dan rumah sahaja yang misteri, tetapi aku sudah temui satu lagi perkara yang misteri. Misteri orang tua yang bernama Pak Jabik. 

"Airyn..Aku fikir, lebih baik kita patahkan saja rancangan kita untuk kaji rumah ni..Seram kot..Lagi pun, tempat-tempat macam ni mesti ada benda tumpang.." Rusdi memberi cadangan. 

Aku memang faham akan keadaan kawasan rumah itu. Aku masih teringat akan kata-kata Ustaz Azman dalam kuliah agamanya di Masjid Al-Hidayah tempoh hari.  "Rumah yang ditinggal melebihi tiga hari, akan dihuni oleh makhluk lain."  Ah, sememangnya syaitan durjana itu musuh manusia yang nyata. Mereka sedia mencari jalan agar manusia dapat disesatkan. Maka dalam segala tindakan kita, pokok pangkalnya sentiasalah melatih diri untuk mengingati Allah Yang Maha Esa. InsyaAllah segalanya dapat di atasi dengan baik.

"Ekal, Eddy, Fisha..Dari jauh kita datang ke sini, kemudian pulang begitu saja. Assignment kita macam mana?" Aku cuba memberi semangat kepada mereka bertiga. Haikal dan Rusdi, nama saja kaum Adam, padahal si penakut juga rupanya.

"Jangan kerana dek terkejarkan gambar momentum berkaitan artifak dan sejarah rumah usang ini. Kita semua bakal terima mala petaka." Aku lihat Haikal begitu nekat untuk terus berdialog agar segala rancangan ini dibatalkan. Aku sama sekali tidak akan berganjak sedikit pun dari keputusan aku.

"Think positif okay." Itu saja yang mampu aku lontarkan. Jika berdialog panjang, nanti aku akan dilabelkan sebagai seorang yang suka berleter pula.

Dum!! 

Kuat betul bunyinya menyebabkan kami bereempat tersentak lalu terdiam dari terus bertengkar. Suasana di kawasan villa itu semakin suram. Cahaya matahari semakin malap. Aku mengeluarkan lampu suluh dari beg sandang. Kemudian aku menyuluh lampu ke arah jam tanganku yang berjenama guess. 

'MasyaAllah..Sudah hampir pukul 7 malam.' Bisik hatiku. Fisha, Haikal dan Rusdi kelihatan begitu gusar.

"Okay..Sekarang ni kita perlu keluar dari villa ini buat sementara waktu. Tapi sebelum tu aku nak kita snap beberapa view di kawasan ni. Esok kita datang lagi.." Aku memberi arahan. Fisha menunjukkan muka tidak puas hati.

"Cepat sikit eh..Aku takut ni.." Fisha merenget agar kami bereempat segera keluar dari kawasan yang sudah seperti sebuah kawasan berpuaka pada sebelah malamnya.

p/s : Ada rasa seram tak?? Hehehe.. Alah belum malam lagi.. banyak lagi ni nak cerita..Cerita ni sebenarnya penuh dengan simbolik dan tanda tanya.. So, dalam minda U all mesti seting telinga kera banyak-banyak ye bila menghayati cerita genre seperti ni..

3 comments:

Mizz Aiza (Dunia Kecil) said...

dah masuk maghrib ni erin.. seram baca kisah ni..

S.K.A said...

he3..xdtg lg seram neh =) kena malam2 skit bru seram..ada smbungan lg ke??

Norhazlina Mohd. Zaki said...

Haaa....bila nak sambung nih...tak sabar pulak...hehehe...macam best jerr...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Popular

Hello Kitty Winking Pointer

Google+ Followers