My LuvLy Followers

Status Terkini :

Hai sahabat blogger sekelian.. Erin nak perkenalkan blog kawan Erin.. jom jadi follower kak ni.. http://daripenaseorangummi.blogspot.com


Banyak entri-entri bermanfaat telah Erin tulis dan simpan di draf blog ni.. Cuma Erin akan terbitkan satu persatu dari masa ke semasa.. Tak boleh terbitkan sekali gus.. Sebab risau you all tak sempat baca jika Erin terbitkan terlalu banyak entri dalam satu masa.. Apa pun thanks sangat kepada you all yang sudi baca dan komen di blog puteriairyn ni.. Tanpa you all, blog ini akan suram dan sepi ibarat Erin berbicara sendirian.. Betul tak you all yang dikasihi sekelian?? ^_^

Monday, 30 September 2013

Ceritera Kisah Aku (Part 2)


Lima belas minit kemudian Telefon bimbit aku berbunyi lagi.. Tit,tit,tit.. Oh itu tandanya ada SMS yang masuk ke inbok. Seperti yang dijangka ianya datang daripada orang yang sama. Maka dengan ligatnya jari jemariku menekan butang open.

‘Hai Cik Syika Amira, dah tak ingat I lagi ke? I tanya you rindu kan I ke tak? You tak jawab pun..’

From Man Toyol

Haa..Si toyol ni nak aku cakap aku rindu dia? Memang tak lah.. Tunggu kapal Titanik karam sekali lagi pun aku tak kan cakap yang aku suka pada dia. Gasaklah..!!

Sebenarnya aku malas sudah hendak membalas SMS Si Toyol ni. Tetapi memandangkan tak ada siapa yang sudi berSMS dengan aku pada hari ini, maka aku layan juga SMS dia.

‘You dah tak ada kerja ke? Asyik tanya I soalan yang bukan-bukan?’

Sent to Man Toyol

Tanpa menghiraukan SMS itu berbalas atau tidak. Aku kembali menolong Lola memasak di dapur. Aku sebenarnya bukannya pandai sangat bab memasak ni. Cuma mampu tolong hiris dan potong apa yang patut. Masa sedang menghiris bawang, tiba-tiba aku teringatkan kata-kata ibu.

“Syika, sampai bila kau nak belajar memasak ni, umur kau tu bukan muda lagi. Dah nak masuk 25 tahun pun. Kalau dah bersuami nanti macam manalah agaknya yer.” Bebel ibu.

“Alah ibu, relaks la dulu, baru 25 tahun. Syika bukan nak kahwin sekarang ni pun. Buat apa kahwin awal-awal. Orang cakap tak habis enjoy lagi.” Oh begitu hebat aku menjawab bebelan ibu.

Gaya ibu waktu itu seperti mahu saja mengetuk kepala aku dengan senduk yang sedang dipegangnya. Haa..cepat-cepat aku elak. Nahas tak elak? Nanti 44 hari aku jadi bodoh tak ingat apa sebab kena ketuk dengan senduk.

“Oit, mak cik..Hiris bawang jangan berangan. Nanti bawang entah ke mana, jari kau entah ke mana. Terpotong jari, maka hilanglah sepuluh ribu duit hantaran. Terus kau jadi OKB..Nak ke?” Bebelan Si Lola telah melenyapkan lamunan aku tadi. Tersenyum sumbing aku.

“Bukan OKB lah nenek..OKU..” Sambil ketawa aku memperbetulkan kesilapan OKB yang sepatutnya disebut OKU. Yakni singkatan kepada Orang Kurang Upaya.

“Aaa lah..OKU. Macam mana aku boleh tersasul yer?”

Maka berderai-derailah ketawa kami berdua yang memecahkan kesunyian di dalam rumah itu. Mungkin ketawa kami boleh dengar sampai ke rumah sebelah. Sebab bila dah gelak sorai, apa pun dah tak ingat dah. Nak kawal volum suara? Memanglah kan..

Tit,tit,tit..

Terbantut sudah gelak tawa kami dek terdengar telefon menjerik-jerik agar ia diberi perhatian. Aku mencapai telefon bimbit dan nampaknya ada orang tak mahu mengalah untuk terus berSMS dengan aku.

‘I know sejak dari sekolah sampai ke Kolej, You tak pernah nak maafkan I kan?’

From Man Toyol

Apa? Memaafkan? Boleh tak aku nak cakap macam ni pada dia ‘Sorry you are wrong number’ . Ah..!! Macam tak logik pula. Atau aku akan kata macam ni ‘Sorry, tiada maaf bagi mu lagi.’ Perhh..Dah macam cerita drama swasta pula. Mati kutu aku jadinya.

“Amboi, nak balas SMS pun sampai berkedut dahi kau..SMS siapa tu? Boyfriend ke?” Lola mula menyoal aku sambil dia serkap jarang.

“Ini bukan boyfriend. Tapi boya friend.” Tukas aku bagi menjawab soalan Lola.

“Eh, boya friend tu macam mana ye?”

“Macam Man Toyol ni ha..” Alamak macam mana tersasul pula mulut aku ni.

“Man Toyol?” Lola menggaru kepalanya yang tidak gatal tu. Seolah-olah hairan.

“Tak lah..Aku gurau saja. Mana kita ada kawan nama macam tu kan. Aku ni kawan lelaki pun tak ada.”Tukas aku lagi.

Aku agak dengan kenyataan yang aku utarakan tu dapat meyakinkan Lola dan aku berharap dia akan berhenti menyoal aku. Aku rasa, Lola ni dah macam polis. Suka tanya aku yang bukan-bukan. Dan yang paling aku tak suka dia amat gemar tegur masa aku sedang berangan. Dah hobi aku suka berangan, apa boleh buat..

Bersambung.. Eh Thanks ye you all sudi komen-komen cerita ni.. Erin saja suka suki mengarang..Hehehe...Sebenarnya ini pun salah satu hobi Erin.. Selain dari suka membaca novel..

2 comments:

S.K.A said...

he3 enjoy je kak baca =) nnti sambunglah..ni kalau drama lg best..sy siap b'imaginasi da ni he3

Sam Banjamin said...

hiihi.. waa.. suka baca tulisan 'hidup' mcm ni... real... mcm baca cerpen.. sambungla lagi...

hihi... best!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Popular

Hello Kitty Winking Pointer

Google+ Followers