My LuvLy Followers

Status Terkini :

Hai sahabat blogger sekelian.. Erin nak perkenalkan blog kawan Erin.. jom jadi follower kak ni.. http://daripenaseorangummi.blogspot.com


Banyak entri-entri bermanfaat telah Erin tulis dan simpan di draf blog ni.. Cuma Erin akan terbitkan satu persatu dari masa ke semasa.. Tak boleh terbitkan sekali gus.. Sebab risau you all tak sempat baca jika Erin terbitkan terlalu banyak entri dalam satu masa.. Apa pun thanks sangat kepada you all yang sudi baca dan komen di blog puteriairyn ni.. Tanpa you all, blog ini akan suram dan sepi ibarat Erin berbicara sendirian.. Betul tak you all yang dikasihi sekelian?? ^_^

Friday, 20 September 2013

Sajak : Di Pondok Ini

Assalammualaikum


Di pondok usang ini tempat aku berteduh
Asal dapat berteduh dari hujan dan panas
Walaupun kadang kala bertepis juga dengan air hujan
Aku masih mampu tersenyum dan bersyukur

Dalam keheningan malam
Aku cuba memikir
Bagaimana dengan mereka yang tiada tempat berteduh
Mereka membiarkan tubuh berpanas dan berhujan

Aku lihat perkakas memasak yang ibu guna
Semuanya buruk dan usang
Tapi kami semua masih mampu merasa hidangan
Aku juga terfikir bagaimana laparnya mereka tanpa makanan

Rumah aku menghala ke bendang
Di waktu petang aku duduk di tangga kayu sambil baca buku
Aku lihat kanak-kanak riang sedang bermain wau
Aku ingin bermain bersama mereka, tapi ibu melarang

Kenapa ibu melarang? Aku bertanya tanpa memahami
Ibu kata, aku kena rajin belajar
Nanti boleh baiki taraf hidup kami sekeluarga
Aku sedih melihat ibu menggunakan kudrat

Setiap hari ibu membanting tulang bersawah padi
Upahnya tak seberapa
Sawah padi bukan kami yang punya
Kasihan aku melihat ibu bekerja

Aku berjanji suatu hari nanti ibu akan berehat
Ibu akan ku layan seperti permaisuri raja
Aku tak mahu lihat ibu memerah keringat
Biar ibu bersenang lenang hingga ke akhir hayat

3 comments:

Mizz Aiza (Dunia Kecil) said...

bagus sajak ni erin.. hargai jasa dan pengorbanan ibu..

Lieya Von Jay said...

wah kak erin jadi penyajak pulak mlm ni ekk ^_^

Tetamu Istimewa said...

Masih boleh diperbaiki lagi Kak Erin. Kalau sajak bercerita begini namanya prosaik. Namun tidak bayak penyajak yang suka gaya begini. Bagi mereka ia satu penceritaan yang terlalu tersurat.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Popular

Hello Kitty Winking Pointer

Google+ Followers