My LuvLy Followers

Status Terkini :

Hai sahabat blogger sekelian.. Erin nak perkenalkan blog kawan Erin.. jom jadi follower kak ni.. http://daripenaseorangummi.blogspot.com


Banyak entri-entri bermanfaat telah Erin tulis dan simpan di draf blog ni.. Cuma Erin akan terbitkan satu persatu dari masa ke semasa.. Tak boleh terbitkan sekali gus.. Sebab risau you all tak sempat baca jika Erin terbitkan terlalu banyak entri dalam satu masa.. Apa pun thanks sangat kepada you all yang sudi baca dan komen di blog puteriairyn ni.. Tanpa you all, blog ini akan suram dan sepi ibarat Erin berbicara sendirian.. Betul tak you all yang dikasihi sekelian?? ^_^

Monday, 10 June 2013

TeRBaNG Ke LanGiT

'Sorry Airyn..I'm so sorry..I'm doesn't mean it seriously...But..' Adam berbisik sendirian..

"Abang Adam.. petang nanti tolong Airyn siapkan kerja sekolah ek?" Pinta gadis berusia 13 tahun itu..

"Okay Ryn..Abang promise.." Sambil tangannya seperti isyarat mengangkat sumpah..Airyn hanya tersenyum. Wajah lembut gadis belasan tahun itu ditatap Adam.. Ingin sekali dia menyentuh pipi putih merah bak delima milik Airyn.. Lalu berbisik..'Airyn..I love You..' Mungkinkah untuk gadis muda seusia itu? Arghh..!! Tidak mungkin..

Adam membaringkan tubuhnya di buaian di halaman rumah agam itu. Dia membiarkan khayalan menguasai dirinya. Hatinya juga sering bertanya. Adakah ini cinta? Simpati? Atau sebaliknya..Adam kurang pasti..Bagaimana perasaan itu boleh hadir dalam dirinya. 

Peperiksaan SPM sudah tidak lama lagi. Dia harus berlajar bersungguh-sungguh untuk mengecapi kelulusan yang baik nanti. Walaubagaimanapun, Adam bakal meninggalkan sekolah itu..Sekali lagi..Dia mengeluh..Aarghhh...! 'Why Adam? Why Adam? Kenapa mesti dengan Airyn? Mengapa tidak dengan Tina Atau Aida sahaja..' Hati Adam berbisik lagi. Jiwanya terganggu..

"Adam..Please concentrate with your study k.. SPM tinggal beberapa bulan je lagi..Cikgu tengok awak selalu dengan budak perempuan kelas 1 kenanga tu.." Tegur Miss Sara selaku guru Prinsip Akaun di sekolah itu. Masih terngiang-ngiang teguran Miss Sara seusai kelas tengahari tadi.

"Adam..Mummy harap sangat Adam akan belajar bersungguh-sungguh.. Adam sajalah anak mummy dan daddy." Datin Marina menasihati Adam. 'Aargh...!! Cinta kenapa baru sekarang engkau muncul..?' Rungut hati Adam. Ditarik rambutnya beberapa kali. Rambut yang pendek paras telinga dan dibelah ditengah ala-ala Nick Carter kumpulan BSB.

'SPM dan Airyn..Suatu keputusan yang sangat tidak relevan.' Dia berfikir lagi.

Tiba-tiba handphone kepunyaan Adam berbunyi. Nombor yang tidak dikenali terpapar di skrin. Adam mengerutklan dahinya sebelum menekan butang jawab berwarna hijau pada handphone tersebut.

"Assalammualaikum.." Adam menghulurkan salam buat pemanggil yang belum memperkenalkan diri itu.

"Waalaikummusalam..Ni Abang ke yang bercakap?" Soal pemilik suara di talian.

"Abang?" Adam sedikit tergamam dengan panggilan itu. Siapakah pemanggil ini?

"Abang Adam? Ni Airyn..Esok cutikan? Boleh kita jumpa di library tak? Petang ni tak jadi lah" Gadis itu berbicara lagi. Kali ini baru Adam terasa lega. Airyn yang menefonnya.Adam tersenyum sendirian. Hatinya berbunga. Adakah ini perasaan cinta monyet atau ini adalah takdirnya. Dia tidak pasti.. Hanya Allah SWT sahaja yang tahu segalanya.

Keputusan SPM diumumkan hari ini. Adam agar gusar. Dia bimbang akan keputusan yang bakal dia perolehi..Alhamdulillah.. Dia mendapat 9A dan 1B.

"Tahniah Adam..Cikgu bangga dengan kamu.." Ucap Miss Sara. Miss Sara tidak menyangka Adam mendapat keputusan sebegitu baik.

Dalam kegembiraan menerima keputusan. Adam berasa sedih kerana dia bakal meninggalkan sekolah ini dan dia bakal berjauhan dari Airyn.

'Airyn..Jika ditakdirkan ini jodoh kita..Pasti ia akan berlaku jua suatu hari nanti.' Hati Adam berbisik.

Tiga bulan kemudian Adam ditawarkan melanjutkan pelajaran ke Australia. Dia tahu keputusan Mummy dan Daddy nya adalah muktamat dan dia perlu jua meninggalkan Malaysia...Oh No...!! 'Airyn..I'm doesn't mean to leave you..I'm so sorry my sweet heart. Airyn mesti belajar bersungguh-sungguh walaupun tanpa abang..Jika dah jodoh kita..pasti ada..Selalu berdoa ye..I love You'.. Inilah yang sempat Adam coretkan di atas sekeping nota buat Airyn.

Nota itu Airyn simpan sebagai pembakar semangatnya untuk terus belajar dengan bersungguh-sungguh..Setiap kali teringatkan Adam..Pasti dia akan membaca nota itu berulang kali.. Seusai solatnya dia berdoa. Agar hati mereka tidak berubah..

*** !2 tahun kemudian***

"Aina Khalisya..Kan papa dah cakap jangan main dekat dengan gelunsur tu..Ni dah jatuh..Sakit tak?" Adam meniup-tiup kaki anak seusia tiga tahun itu..

"Abang..biarkanlah..Aina tukan sedang membesar..Jatuh sikit-sikit tu adatlah kan.." Isterinya berbicara sambil tersenyum..

"Sayang ni.. Mana boleh kita biarkan anak kita ni luka sana-sini.." Adam mengangkat Aina Khalisya duduk di ribanya.

"Papa encem dan Mama antik cangat.." Adam dan Airyn tersenyum mendengar kata-kata anak kecil itu..

Akhirnya Adam  memiliki Airyn setelah dia berjaya memegang segulung ijazah dan mendapat pekerjaan sebagai Akauntan di sebuah syarikat. Airyn pula masih belajar di semester akhir. Airyn bakal memegang segulung ijazah dalam bidang Ekonomi.. ^_^

p/s: Jika dah jodoh..Terbang ke langit akhirnya ketemu jua..

THE END

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Popular

Hello Kitty Winking Pointer

Google+ Followers