My LuvLy Followers

Status Terkini :

Hai sahabat blogger sekelian.. Erin nak perkenalkan blog kawan Erin.. jom jadi follower kak ni.. http://daripenaseorangummi.blogspot.com


Banyak entri-entri bermanfaat telah Erin tulis dan simpan di draf blog ni.. Cuma Erin akan terbitkan satu persatu dari masa ke semasa.. Tak boleh terbitkan sekali gus.. Sebab risau you all tak sempat baca jika Erin terbitkan terlalu banyak entri dalam satu masa.. Apa pun thanks sangat kepada you all yang sudi baca dan komen di blog puteriairyn ni.. Tanpa you all, blog ini akan suram dan sepi ibarat Erin berbicara sendirian.. Betul tak you all yang dikasihi sekelian?? ^_^

Friday, 13 September 2013

Cinta Si Gadis Buta

Assalammualaikum..


Ohoo..Ohoo..mode love pulak kan..Di dalam dunia ni terdapat pelbagai kisah cinta.. Ada yang berakhir bahagia dan ada yang berakhir dengan derita.. Kalau you all, you all nak pilih yang mana?? Mesti nak pilih yang bahagia bukan? Tapi seperti yang kita sedia maklum, kita adalah manusia biasa yang hanya mampu merancang sahaja dan segala penentuan adalah dari Yang Maha Esa.

Kisah yang akan Erin bawa kepada you all nanti adalah berkisahkan Cinta Si Gadis Buta..Erin nak jadikan cerita ni sebagai cerita pendek saja.. Kalau terlalu panjang nanti mood membaca you all pun boleh hilang..Okay jom layan cerita yang Erin karangkan ni..Khas buat tatapan you all, yang baik jadikan tauladan dan yang buruk jadikan sempadan..

Ana adalah seorang gadis buta yang mempunyai impian yang besar..Dia yang sedari kecil lagi sudah hilang pancaindera yang begitu berharga iaitu mata akibat terkena percikan bunga api..Walaupun dia seorang yang buta, tetapi memiliki wajah yang sangat ayu dan cantik. Ana mempunyai seorang teman lelaki iaitu Alif. Alif sentiasa menemani Ana. Dia ikhlas menjadi teman kepada Ana. Lama-kelamaan Alif jatuh hati kepada Ana. Alif terima Ana seadanya walaupun Ana hanya seorang gadis yang buta. Beberapa kali Alif mengajak Ana untuk berkahwin. Dia ingin menjaga Ana hingga ke hujung usia.

Ana pula menolak lamaran Alif kerana dia berasa rendah diri. Ana memberi syarat kepada Alif iaitu jika dia dapat melihat semula, dia berjanji akan berkahwin dengan Alif. Alif terima segala syarat yang telah disuarakan oleh Ana.

Pada suatu hari, Ana mendapat perkhabaran gembira apabila doktor menyatakan bahawa Ana akan dapat melihat semula kerana ada seseorang sanggup mendermakan mata kepada Ana. Ana dengan gembiranya telah memberitahu Alif. Ana juga tidak sabar untuk melihat dunia dan melihat bakal suaminya Alif. Alif juga turut gembira apabila mata Ana dapat dipulihkan semula.. Syukur Alhamdulillah..

Hari yang ditunggu-tunggu pun tiba. Setelah selesai pembedahan, Ana diminta untuk merehatkan diri di hospital untuk beberapa hari sehingga matanya benar-benar pulih. Tiga hari Ana berada di hospital itu, tetapi bayang Alif juga tidak kelihatan. Kemanakah menghilang bakal suaminya itu? Dia kehairanan. Pada Hari keempat, Ana sudah boleh keluar dari hospital. Dia amat teruja melihat keindahan dunia seperti yang diidam-idamkannya selama ini. Keluarga Ana juga gembira melihat Ana sudah pulih penglihatan.

Pada suatu hari Ana ternampak seorang lelaki buta sedang berbual dengan ayahnya. Lelaki itu seolah-olah menghulurkan suatu bekas yang mengandungi cincin kepada ayah Ana. Kemudian ayah Ana memberitahu bahawa lelaki itu ingin menyunting Ana sebagai permaisuri hatinya (Isteri). Ana menolak keras lamaran itu. Ana pergi kepada lelaki itu lalu dicampakkan bekas berisi cincin tersebut. Ana berkata lelaki itu tidak layak untuk berkahwin dengannya. Maka lelaki itu pun meraba-raba lantai untuk mengutip bekas cincin. Tanpa pedulikan lelaki itu, Ana berlalu pergi. 

You all tahu tak siapakah lelaki itu?? Lelaki itu ialah Alif.. Alif telah mendermakan kedua-dua matanya untuk insan yang dia sayangi.. Kenapa ayah Ana tidak memberitahu Ana bahawa itu adalah Alif? Jawapannya kerana ia adalah di atas permintaan Alif sendiri.. Alif mahu cinta Ana itu adalah ikhlas sebagai mana dia mencintai Ana.. Alif tidak kecewa dengan tindakan Ana.. Yang dia harapkan adalah kebahagiaan Ana.. Itu sudah memadai baginya..Dia merasa tenang kerana dapat menjaga Ana dengan kedua-dua biji mata yang telah dihadiakan buat Ana.. Dalam doa Alif sentiasa ada untuk Ana.. 

Sekian.. Kalau sedih cepat-cepat lap dengan tisu yer.. huhuuhuhu.. Erin sendiri yang karang, Erin pulak yang sedih.. Sesungguhnya mencintai itu tidak semestinya memiliki.. Benarkan??

5 comments:

syahirah said...

sedihnya. patutnya kna hargai lelaki tu.
dan payah sngt nk jumpa lelaki sbaik Alif.
nice sharing

Aku Penghibur said...

wow nice story, itulah manusia dapat sedikit nikmat,lupa dunia yg dia pernah jgk buta

Cik YuYu said...

nice story kak erin ...

Tetamu Istimewa said...

Rasanya macam pernah baca cerita macam ni. dekat mana ya. Lupa pula.

Mizz Aiza (Dunia Kecil) said...

aiza pernah dengar cerita ini.. sedih kisah ni.. hargailah orang yang menyayangi kita..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Popular

Hello Kitty Winking Pointer

Google+ Followers